Ada OK Otrip, Sandiaga Tak Mau Ada Gesekan Sopir Angkot dan Transjakarta Cetak
Selasa, 13 Februari 2018 14:55
INSTRAN.org - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menyayangkan adanya aksi unjuk rasa sopir angkot di Tebet akibat banyaknya bus transjakarta. Menurut dia, seharusnya tidak ada lagi gesekan semacam itu karena ada program OK Otrip.

"Kami akan coba cari solusinya karena kami tidak ingin ke depannya akan terus terjadi pergesekan di bawah, padahal kita sudah punya OK Otrip," ujar Sandiaga di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (12/2/2018).

Sandiaga mengatakan angkot dan bus transjakarta bisa terintegrasi bila tergabung dalam OK Otrip. Saat ini, memang belum semua pengusaha angkot yang mau bergabung dalam sistem ini.

Sandiaga berharap nantinya angkot di Jakarta akan tergabung dengan OK Otrip. Dengan demikian tidak ada lagi gesekan dengan bus transjakarta.

"Dengan OK Otrip ini sebetulnya nanti ini semua pengemudi dan semua operator dari angkutan ini akan terintegrasi dalam satu layanan terpadu transportasi berbasis satu karcis, satu tujuan. Itu yang jadi harapan kita ke depan," ujar Sandiaga.

Sopir angkot M 44 jurusan Kampung Melayu-Karet Kuningan melakukan aksi demo di Jalan KH Abdullah Syafei, Jakarta Selatan, Senin (12/2/2018). Mereka menutup akses jalan jembatan layang Tebet menuju Kampung Melayu.

Seorang sopir angkot, Agung Nugroho (53), mengatakan, mereka berdemo karena keberatan dengan banyaknya jumlah transjakarta jurusan Kampung Melayu-Tanah Abang.

"Bus transjakarta-nya kebanyakan," ujar Agung di kolong jembatan layang Tebet.


Sumber : Kompas.com,  Senin 12/02/2018

http://megapolitan.kompas.com/read/2018/02/12/15393431/ada-ok-otrip-sandiaga-tak-mau-ada-gesekan-sopir-angkot-dan-transjakarta

Deli.cio.us    Digg    reddit    Facebook    StumbleUpon    Newsvine
LAST_UPDATED2